Penanggulangan Kemiskinan - Melawan Pemiskinan SAPA INDONESIA - ALIANSI STRATEGIS MELAWAN PEMISKINAN

Terhubung SAPA

Agenda

Data Kemiskinan

Hubungi Kami

Video

Fotografi

PENCAPAIAN RUMAH ZAKAT TERHADAP 7 TARGET MDGs

kemiskinan-pemiskinan-rumahzakat

SAPA - Rumah Zakat sebagai lembaga filantropi internasional berbasis pemberdayaan tetap terus menyelaraskan berbagai programnya dengan target Millenium Development Goals (MDGs) yang dicanangkan Perserikatan Bangsa-bangsa (PBB).

Menurut laporan Direktorat Program Rumah Zakat, sepanjang tahun 2012, Rumah Zakat berhasil mencapai tujuh dari delapan target MDGs.

Target yang berhasil dicapai yakni menurunkan proporsi penduduk yang menderita kelaparan, menurunkan angka kematian anak, meningkatkan kesehatan ibu, meningkatkan tingkat pendapatan penduduk, mendorong kesetaraan gender, menjamin partisipasi pendidikan dasar bagi anak, laki-laki dan perempuan. Dan menurunkan proporsi penduduk tanpa akses terhadap sumber air minum yang aman dan berkelanjutan serta fasilitas sanitasi dasar sebesar separuhnya pada 2015.

"Melalui program-programnya Rumah zakat semakin mengokohkan diri sebagai lembaga filantropi internasional yang selaras dengan berbagai program yang dicanangkan PBB, salah satunya adalah MDGs. Saya berharap usaha ini sejalan dengan tujuan pembangunan millenium yang menargetkan pada tahun 2015, kemiskinan bisa ditekan hingga 50%," kata CEO Rumah Zakat Nur Efendi, Kamis (31/1).

Adapun capaian program Rumah Zakat selengkapnya sebagai berikut. Pertama, menurunkan proporsi penduduk yang menderita kelaparan. Indikatornya Perkembangan anak-anak berusia di bawah 5 tahun yang mengalami gizi buruk/kurang.

Untuk mencapai target tersebut Rumah Zakat mengimplementasikan program Siaga Gizi Balita. Sepanjang 2012 intervensi program Siaga gizi Balita telah dilakukan kepada 240 balita, dan dari jumlah tersebut sebanyak 81% balita yang mengalami kenaikan berat badan.

Kedua, menurunkan angka kematian anak. Indikatornya angka kematian bayi per kelahiran hidup dan Anak usia 12-23 bulan yang diimunisasi. Hal ini dilakukan dengan program Layanan Bersalin Gratis (LBG) RBSK. Tahun 2012, jumlah kelahiran hidup LBG Bidan Mitra sebanyak 227, dengan persentase kematian bayisebanyak 0.87%. Sementara LBG Rumah Bersalin Sehat Keluarga berhasil membantu kelahiran hidup sebanyak 1.420, dengan persentase kematian bayi: 0.14%. Adapun Layanan Imunisasiberhasil melayani 5.382 penerima manfaat.

Ketiga, meningkatkan kesehatan ibu. Indikatornya adalah angka kematian ibu per kelahiran hidup, proporsi kelahiran yang ditolong tenaga kesehatan, dan proporsi member yang menggunakan alat KB. Hal ini dilakukan melalui program Layanan Bersalin Gratis RBSK. Dari LBG Mitra jumlah persalinan sepanjang 2012 sebanyak 229sementara LBG RBSK sebanyak1.422. adapun partisipasi Keluarga Berencana (KB)sebanyak 9.052.

Keempat, meningkatkan tingkat pendapatan penduduk. Indikatornya yaitu peningkatan pendapatan member binaan. Hal ini dilakukan melalui program KUKMI (Kelompok Usaha Kecil dan Mikro) yaitu Balai Bina Mandiri dan Bantuan Sarana Usaha. Sepanjang 2012 jumlah member yang dibantu sebanyak 928 penerima manfaat dengan Peningkatan Pendapatan mencapai 97 %.

Kelima, mendorong kesetaraan gender dengan indikator tingkat partisipasi angkatan kerja perempuan. Hal ini dilakukan melalui intervensi program KUKMI (Kelompok Usaha Kecil dan Mikro) dengan Balai Bina Mandiri dan Bantuan Sarana Usaha. Partisipasi Member Perempuan dibantu sebanyak 666orang atau 69,59% dari Total PM.

Keenam, menjamin partisipasi pendidikan dasar bagi anak, laki-laki dan perempuan. Indikator yang dijadikan ukuran yaitu angka partisipasi sekolah dasar dan angka partisipasi sekolah menengah pertama. Program yang dilakukan untuk mendukung target MDGs yaitu melalui Sekolah Juara. Tahun 2012 angka partisipasi sekolah yaitu SD Juarasebanyak 1.418anak dan SMP Juara sebanyak 198anak. Adapun total siswa yaitu 1.616 anak dengan proporsi siswa laki-laki:872 anakdan siswa perempuan:744 anak (46%).

Ketujuh, menurunkan proporsi penduduk tanpa akses terhadap sumber air minum yang aman dan berkelanjutan serta fasilitas sanitasi dasar sebesar separuhnya pada 2015. Hal ini dilakukan melalui program Pengadaan Sarana Air Bersih (Water Well) di 21 titik.

 

rimanews dot com

Terpopuler

Terbaru

KEMISKINAN DAN INVESTASI JADI PR BANJARNEGARA

KEMISKINAN DAN INVESTASI JADI PR BANJARNEGARA

SAPA INDONESIA - KABUPATEN Banjarnegara akan memasuki era baru...
EKONOMI RI TUMBUH, TAPI TANTANGANNYA PENGANGGURAN DAN KEMISKINAN

EKONOMI RI TUMBUH, TAPI TANTANGANNYA PENGANGGURAN DAN KEMISKINAN

SAPA INDONESIA - PEREKONOMIAN Indonesia relatif stabil di tengah...
PENGENTASAN KEMISKINAN JADI PRIORITAS RPJMD SOPPENG

PENGENTASAN KEMISKINAN JADI PRIORITAS RPJMD SOPPENG

SAPA INDONESIA - BUPATI Soppeng, Andi Kaswadi Razak mengimbau...
PAKAI DANA DESA UNTUK PRIBADI, KADES DI SUKABUMI INI DITAHAN

PAKAI DANA DESA UNTUK PRIBADI, KADES DI SUKABUMI INI DITAHAN

SAPA INDONESIA - POLISI mengamankan AS, Kepala Desa Sukaresmi...

LAPOR!

Untitled Document

Terhubung dengan SAPA

Multimedia

Temukan Kami di Facebook